Karena Rasulullah pun Mendambakan Ramadhan

Eramuslim.com | Media Islam Rujukan,

Segala puji bagi Allah SWT, yang Insya Allah memperkenankan kita menjumpai bulan suci, bulan mulia, bulan Ramadhan. Sholawat dan Salam senantiasa terucap kepada Rasulullah Muhammad SAW, keluarganya, sahabatnya, para tabi’in, tabi’it tabi’in, serta pengikutnya yang komitmen dengan risalahnya Dienul Islam hingga hari akhir nanti.

Saudaraku, jika kita menantikan suatu saat yang sangat berharga bagi diri kita, katakanlah sebagai contoh, hari ulang tahun kita. Niscaya kita akan sangat bergembira jika saatnya tiba. Bahkan jauh hari sebelumnya, kita sudah mempersiapkan dengan ‘full action’, potong rambut, bersih-bersih, dan aktivitas yang akan menunjang penampilan kita pada hari yang dinanti-nanti itu.

Tapi apakah kita sudah bersiap-siap untuk menyambut bulan yang sangat dinantikan oleh ummat Islam sepanjang masa? Bulan yang sangat dinantikan oleh Rasulullah, sehingga teruntai sebuah do’a yang sangat indah: “Allahumma bariklana fii rajab wa bariklana fii sya’ban wa balighna fii ramadhan” Ya Allah, berkahilah bulan Rajab ini, dan berkahilah bulan Sya’ban ini, dan sampaikanlah kami, panjangkanlah umur kami hingga bulan Ramadhan.

Subhanallah, Rasulullah sendiri, manusia yang sangat mulia, sangat mendambakan akan datangnya bulan Ramadhan ini. Sudahkah kita meneladani beliau? Menantikan dengan penuh harap? atau kita hanya biasa-biasa saja menyambut kedatangannya, sama seperti bulan-bulan sebelumnya? Na’udzubillahi tsumma na’udzubillahi.

Saudaraku, hakikat bulan Ramadhan ini sesungguhnya pada sejauh mana kita telah melakukan persiapan untuk menyambutnya. Sehingga pada bulan Ramadhan, kita dapat memanfaatkan waktu dengan optimal. Persiapan itu sendiri tidak dilakukan pada awal bulan Ramadhan, karena jika itu yang kita lakukan, maka kita akan ketinggalan kereta pahala dengan hamba Allah lainnya. Yang telah mempersiapkan diri jauh sebelum datangnya bulan Ramadhan.

Sangat sayang jika bulan Ramadhan yang hanya 29-30 hari itu, datangnya hanya sekali setahun, harus kita potong waktunya seminggu menjadi 22-23 hari hanya untuk persiapan yang seharusnya bisa kita lakukan jauh-jauh hari sebelumnya.

Dalam hadits juga diungkapkan, bahwa Rasulullah pada orang yang paling banyak dan menyempurnakan puasanya pada bulan Sya’ban. Pengkondisian fisik sudah dicontohkan oleh Rasul sebelum datangnya bulan Ramadhan. Pengkondisian ruhiyah juga sudah seyogyanya dilakukan sebelum bulan Ramadhan, shoum sunnah, tilawah qur’an, qiyamul layl, wirid ma’tsurat harian, dan lainnya. Buku Fiqh Shiyam juga menjadi bacaan wajib, agar kita mengetahui dalil dan fadhilah puasa yang akan kita lakukan, dan memperluas tsaqofah (wawasan) keilmuan kita.

Juga yang harus kita ingat, agar sebelumnya mengqadha puasa-puasa wajib kita sebelumnya kita tinggalkan, entah karena sakit atau karena halangan lainnya.

Semua persiapan ini dilakukan agar kita bisa menjalani Ramadhan ini dengan ringan, dengan bersemangat, dengan jihad (bersungguh-sungguh), serta berharap kita semua dapat menjadi Alumni teladan bulan Ramadhan, yang dapat membekas pada 11 bulan berikutnya.

Selamat berjuang saudaraku, semoga Allah berkenan mempertemukan kita pada bulan Ramadhan esok. Amiin Allaahumma Amiin. (Bramsi Prenata/bramsi@cakraweb.com)
http://eramuslim.com/berita–karena-rasulullah-pun-mendambakan-ramadhan.html

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s